Assalamualaikum.Do Follow Me? Back To Dashboard? Nice To Meet You.Visit Here Again =3
Status
Say, “My prayer, my offering, my life and my death are for Allah, the Lord of all the worlds.” - The Holy Quran [6:162]
Kisah Teladan Islamik
Assalamu'alaikum....Selamat datang ke blog Kisah Teladan Islamik....Peace be to you....Welcome to Kisah Teladan Islamik blog...:)

12/07/2012

Author : Cahaya Kebaikan Time : 10:18:00 pm Total Comment : 0

Adam dan Hawa diturunkan ke bumi


 
Setelah kejadian Adam dan Hawa memakan buah khuldi itu , Allah SWT kemudian memerintahkan kepada Jibril untuk mengeluarkan Adam dan isterinya (Hawa), merak, Ular dan Iblis yang masih berada di dalam syurga ke dunia. Mengetahui akan dikeluarkan dari syurga, Adam berdiri dan menyeru-nyeru sambil menangis, kerana akan berpisah dengan tempat yang dicintainya itu. Namun apa nak dikata takdir berbicara lain.

Maka berjalanlah mereka keluar dari syurga. Adam paling depan, menyusul Hawa, kemudian merak serta ular di belakangnya, dan terakhir iblis. Adam diturunkan di Sarandeep ( India), Hawa di Jeddah, merak di laut, ular di Isafahan, dan Iblis di Basrah (Iraq). Dengan diturunkannya ke bumi,Adam selalu menangis, kerana penyesalannya telah melanggar perintah Allah SWT.. Konon sampai dua ratus tahun lamanya ia menangis, seraya mengucapkan do'a pengampunan :


رَبّنا ظَلَمْنا أَنْفُسَنا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنا وَ تَرْحَمْنا لَنَكونَنَّ مِنَ الخاسِرينَ

" Robbanaa zolamnaa an fuusanaa wa illam taghfirlanaa wa tarhamnaa lanakunanna minal khoosiriin".
"Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi."QS. Al-A’raf [7]: 23

Begitu banyak air matanya yang mengalir, terbentuklah menjadi aliran-aliran sungai. Dari tebing-tebing sungai itu terbentuk pula kurma, delima, gaharu, ababar, cendana, kayu mansi, dan qarnafal. Seekor binatang yang bernama Tha'irun-nasar melihat Adam menangis, ia ikut pula menangis. Binatang-binatang lain yang mengetahuinya ikut pula menangis. Sementara itu, Hawa pun sama pula menangis. Dari air matanya, jadilah celak dan inai. Sedangkan yang mengalir ke laut menjadi mutiara yang nantinya menjadi perhiasan.

Hingga pada suatu hari, Jibril datang kepada Nabi Adam as, dan berkata : " Hai nabi Allah Adam, " Hajja qobla minal maut," ertinya, "Naik hajilah engkau terlebih dahulu sebelum wafat." Begitu mendengar kata mati, Nabi Adam as bergetar ketakutan. " Ke mana jalanku Jibril?" tanya nabi Adam. " Ka'bah Allah ta'ala" jawab Jibril. Menerima perintah itu, Nabi Adam as pun berangkat menunaikan ibadah haji. Konon, wilayah yang menjadi tempat pemberhentian nabi Adam as kelak akan menjadi negeri yang makmur dan besar. Berapa waktunya Adam as mengadakan perjalanan. Akhirnya sampai juga di Baitul Makmur. Di sana Adam as berjumpa dengan banyak Malaikat. Mereka berkata kepada Adam as,

" Ya Nabi Alah, Adam dua ribu tahun lamanya kami thawaf pada Baitul Makmur ini".
Datang pula ke Padang Arafah, lalu ke Jabal Rahmah. Di sini dia duduk seraya melihat ke Padang Arafah. Dari kejauhan terlihat ada seorang yang tengah berjalan ke arahnya. Semakin dekat wajahnya semakin di kenal. Ternyata yang dilihatnya dialah Hawa, isterinya. Digandengnya Hawa ke sampingnya. Keduanya pun menangis terharu, takut terhadap Alah SWT, dan sedih telah meninggalkan syurga. Para Malaikat di langit yang menyaksikan kejadian tersebut, turut pula menangis terharu. Allah SWT pun berkenan menyingkapkan hijab dari penglihatan Adam as, untuk melihat 'Arsy Allah. Di tiang 'Arsy itu Nabi Adam as melihat tertera kalimat "LAA ILAHA ILLALLAAH MUHAMMADAN RASUULULLAH."

Sembah Nabi Adam as, " Ya Tuhanku, demi kemuliaan nama-Mu yang tersurat pada tiang 'Arsy itu, hamba bertaubat kepada-Mu, dan bukakan pintu taubat kepada hamba-Mu ini;"

Firman Allah SWT melalui Jibril, " Ya Adam, telah diperkenankan oleh Tuhanmu terhadap taubatmu itu. Hai Adam, jika tatkala engkau di dalam Syurga itu minta Syafaat kepada yang empunya nama itu, niscaya tidaklah engkau akan dikeluarkan dari dalam syurga. Ketika dikerjakan oleh mereka amal soleh, maka mereka itu Ku masukkan ke dalam syurga. Dan barangsiapa tidak percaya terhadap Aku, dan rasul-Ku, di samping itu menyembah kepada selain Aku, maka sesungguhnya akan Ku masukkan dia ke dalam neraka.

Hai Adam, tidakkah dahulu telah Ku larang terhadap engkau bahawa hendaklah jangan kau dekati pohon khuldi itu, dan hendaklah kau ambil iblis itu sebagai musuh bagi kamu berdua? Namun, kamu tidak ikut terhadap perkataan-Ku, maka jadilah engkau sekarang bersama-sama dengan dia di dalam dunia ini.

" Hai Adam, tidakkah Aku akan mencegah seseorang tatkala ia berbuat durhaka kepada-Ku, kerana telah Ku larang kepada dia sebelumnya. Hai Adam, sekarang pun Ku ingatkan engkau, jangan diperdayakan oleh iblis sebagaimana halnya diperdayakannya engkau tatkala ada di dalam syurga, dan lagi akan diperdayakannya anak cucumu seperti diperdayakannya engkau."

Bergetar ketakutan Nabi Adam as dan Hawa mendengar firman Allah SWT tersebut. Bersujudlah mereka kehadirat Allah SWT seraya menangis.

"Ya Tuhanku, Engkau juga Tuhan Yang Maha Pengampun terhadap dosa kami, dan mengasihi kami, maka peliharalah oleh-Mu kami dari bencana iblis 'alay laknat' itu. Dan jauhkanlah kami darinya."

Lalu Allah SWT memanggil Malaikat-Nya, yaitu Hajarul Aswad "Mana Hajarul Aswad?" Mendengar perkataan itu, Hajarul Aswad pun datang bersembah kepada Allah SWT.

" Pergilah engkau berjanji setia dengan Adam ke bumi, dan tuliskan olehmu seluruh janji-Ku Adam dan anak cucunya," perintah Allah SWT. Hajarul Aswad pun turun ke bumi.

Dituliskan seluruh anak cucu Adam yang kemungkinan akan mengisi syurga dan neraka. Setelah selesai, surat itu diperintahkan oleh Allah SWt kepada malaikat-Nya untuk dimasukkan ke dalam mulut Hajarul Aswad. Selanjutnya, Hajarul Aswad dikehendaki oleh Allah SWT menjadi batu. Pada awalnya batu itu berwarna putih. Oleh kerana proses alamiah ( seperti terkena hujan dan panas matahari), maka beberapa lama kemudian batu itu berubah warna menjadi hitam. Yang kelak, di hari akhirat, Hajarul Aswad akan kembali menjadi Malaikat, dan memberitahukan apa yang ada di tulisannya itu.


Wallahu a’lam (Allah Yang Maha Mengetahui)

0 Komen:

 
This Template Was Made & Design With Love By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.