Assalamualaikum.Do Follow Me? Back To Dashboard? Nice To Meet You.Visit Here Again =3
Status
Say, “My prayer, my offering, my life and my death are for Allah, the Lord of all the worlds.” - The Holy Quran [6:162]
Kisah Teladan Islamik
Assalamu'alaikum....Selamat datang ke blog Kisah Teladan Islamik....Peace be to you....Welcome to Kisah Teladan Islamik blog...:)

27/04/2012

Author : Cahaya Kebaikan Time : 9:44:00 am Total Comment : 0

Mukjizat Nabi Muhammad SAW



بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
Mukjizat Nabi Muhammad SAW 
.
Mukjizat yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallammerupakan sebuah bukti bahawa Baginda adalah benar-benar utusan Allah, yang membawa misi menyelamat bagi umat manusia di muka bumi ini. Berikut adalah sebahagian kisah-kisah hikmah dan mukjizat-mukjizat (miracles) Rasullah Sallallahu Alaihi Wasallam yang boleh anda renungi hikmah disebalik setiap satunya…
.

1.  Mukjizat Sebelum Menjadi Rasul

.
- Aminah binti Wahab, ibu Muhammad pada waktu mengandungkan Muhammad tidak pernah merasa letih seperti pada wanita umumnya.
- Ketika melahirkan Muhammad, Aminah binti Wahab tidak merasa sakit seperti wanita lainnya.
- Muhammad dilahirkan dalam keadaan sudah berkhatan.
- Pada usia 5 bulan Baginda sudah pandai berjalan, usia 9 bulan sudah mampu berbicara dan pada usia 2 tahun sudah boleh dilepaskan bersama anak-anak Halimah yang lain untuk menggembala kambing.
- Halimah binti Abi-Dhua’ib, ibu susu Muhammad dapat menyusui kembali setelah sebelumnya dia dinyatakan telah kering susunya.
- Abdul Muthalib, datuk kepada Muhammad menceritakan bahawa berhala yang ada di Kaabah tiba-tiba terjatuh dalam keadaan bersujud ketika kelahiran Muhammad. Dia juga menceritakan bahawa dia mendengar dinding Kaabah bersuara, “Nabi yang dipilih telah lahir, yang akan menghancurkan orang-orang kafir, dan membersihkan dariku dari beberapa patung berhala ini, kemudian memerintahkan untuknya kepada Zat Yang Merajai Seluruh Alam Ini.”
- Ketika Muhammad berusia empat tahun, perutnya dibedah oleh dua orang berbaju putih yang terakhir diketahui sebagai malaikat. Peristiwa itu terjadi ketika Muhammad sedang bermain dengan anak-anak Bani Sa’d dari suku Badwi. Setelah kejadian itu, Muhammad dikembalikan oleh Halimah kepada Aminah. Sirah Nabawiyyah, memberikan gambaran lengkap bahawa kedua orang itu, “membelah dadanya, mengambil jantungnya, dan membukanya untuk mengeluarkan darah kotor darinya. Lalu mereka mencuci jantung dan dadanya dengan salju.” Peristiwa seperti itu juga berulang 50 tahun kemudian sewaktu Nabi Muhammad diisra’kan dari Makkah ke Jerusalem lalu dimikrajkan ke Sidratul Muntaha.
- Dikisahkan pula pada masa kecil Muhammad, dia telah dibimbing oleh Allah. Ianya mulai nampak setelah ibu dan datuknya meninggal. Dikisahkan bahawa Muhammad pernah diajak untuk menghadiri pesta dalam tradisi Jahiliyah, namun dalam perjalanan ke pesta dia merasa mengantuk yang teramat dan tidur di jalan sehingga dia tidak mengikuti pesta tersebut, kerana dia dipelihara oleh Allah dari berpesta mengikut umat jahiliyyah.
- Pendeta Bahira menceritakan bahawa dia melihat tanda-tanda kenabian pada diri Muhammad. Muhammad ketika itu berusia 12 tahun sedang beristirehat di wilayah Bushra dari perjalanannya untuk berdagang bersama Abu Thalib ke Syria. Pendeta Bahira menceritakan bahawa kedatangan Muhammad ketika itu diiringi dengan gumpalan awan yang menutupinya dari cahaya matahari.
- Pendeta Bahira itu juga sempat berdialog dengan Muhammad dan menyaksikan adanya sebuah Khatamun Nubuwah / ’cop kenabian’ (tanda kenabian) di kulit lambungnya.
- Mukjizat lain adalah Muhammad pernah memendekkan perjalanan. Kisah ini terjadi ketika pulang dari Syria. Muhammad diperintahkan Maisarah membawakan suratnya kepada Khadijah ketika perjalanan masih 7 hari dari Mekah. Namun, Muhammad sudah sampai di rumah Khadijah tidak sampai satu hari. Dalam kitab as-Sab’iyyatun fi Mawadhil Bariyyat, Allah memerintahkan pada malaikat Jibril, Mikail, dan awan untuk membantu Muhammad. Jibril diperintahkan untuk melipat tanah yang dilalui unta Muhammad dan menjaga sisi kanannya sedangkan Mikail diperintahkan menjaga di sisi kirinya dan awan diperintahkan menaungi Muhammad.
.
.

2.  Mukjizat Terbesar

.
a.  Israk dan Mikraj
Isra ke Masjidil Aqsa, Palestine dari Masjidil Haram, Mekkah lalu Mi’raj ke Sidratul Muntaha di langit ketujuh dari Baitul Maqdis tidak sampai satu malam pada tanggal 27 Rajab tahun 11 Hijriah.
.
b.  Menerima Suruhan Solat 5 Waktu
Pada akhir tahun pertama kenabian turun wahyu yang memerintahkan kewajiban solat lima waktu dan dengan turunnya solat  lima waktu itu lalu hukum solat ‘Lail’ (malam) yang wajib diubah menjadi sunnah. Seperti mana yang disebutkan dalam Al-Qur’an Surat Al-Muzzammil ayat 20:
.
c.  Menerima Al-Qur’an
Al-Qur’an sebagai Firman atau kata-kata Tuhan yang diturunkan melalui Baginda, seorang yang ‘ummi’ iaitu tidak tahu membaca dan menulis. Al-Qur’an yang diturunkan kepada Baginda yang ummi tanpa tandingan atau tiruan dari mana-mana pihak sekalipun dan kesempurnaan/rahmat bagi seluruh alam dan makhluk.
.
d.  Memecahkan dan mencantumkan bulan.
Membelah bulan dua kali untuk membuktikan kenabiannya pada penduduk Makkah.
Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Anas r.a. bahawa penduduk Makkah meminta kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam untuk memperlihatkan tanda kerasulannya kepada mereka. Maka baginda Sallallahu Alaihi Wasallam memperlihatkan bulan yang terbelah menjadi dua, sehingga mereka pun melihat jarak antara keduanya.
 Bukhari meriwayatkan dari Ibnu mas’ud r.a. berkata, “Pada zaman Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, bulan pernah terbelah menjadi dua. Sebelah berada di atas gunung dan satunya lagi di tempat lain, lalu baginda bersabda, “Saksikanlah”.
.
.

3.  Peristiwa-peristiwa di dalam ‘Ghuzwah’ (Perang)

.
a.  Air keluar dari jari-jemari Rasulullah SAW
Mengeluarkan air dari jari-jarinya untuk menghilangkan haus para tentera Islam.
Dari Tsabit r.a bahawa, “Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam berdoa untuk mendapatkan air. Lalu baginda datang dengan membawa sebuah bekas yang cukup besar yang di dalamnya ada sedikit air. Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam meletakkan jari-jari tangannya di dalam bekas itu. Ku lihat air memancar dari jari-jarinya. Semua orang dapat mengambil wuduk dari air itu padahal aku memperkirakan mereka yang wuduk ada seramai tujuh puluh hingga ke lapan puluh orang.”  (Riwayat Bukhari dan Muslim)
.
b.  Perigi yang kering kembali berair.
Muslim meriwayatkan dari Salamah bin Al Aqwa ia berkata , “Kami yang berjumlah seribu empat ratus orang tiba di Hudaibiyyah bersama nabi Sallallahu Alaihi Wasallam. Kami semua dan empat puluh ekor kambing yang dibawa tidak mendapatkan air. Seterusnya Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam berjongkok di bibir sebuah perigi (yang kering). Entah Baginda berdoa atau meludah ke sana, namun yang jelas tiba-tiba memancar air yang sangat deras. Akhirnya kami dapat minum sepuas-puasnya, begitu pula dengan kambing-kambing kami.”
.
c.  Turunnya hujan dengan serta-merta selepas Rasulullah SAW berdoa
Abu Nu’aim meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. bahawa ada sekelompok orang datang kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam. Mereka memohon agar Baginda berdoa kepada Allah SWT supaya menurunkan hujan kepada mereka. Maka Baginda bersabda, “Ya Allah, siramilah kami dengan air hujan yang merata, menyenangkan, dapat menyuburkan tanah, yang melimpah, mencukupi, bermanfaat dan tidak menimbulkan bahaya, segera turun dan tidak terlambat.”
Maka hujan turun kepada mereka selama tujuh hari berturut-turut.
.
d.  Menghilangkan Rasa Lapar dan Dahaga
- Membahagikan makanan yang sedikit kepada jumlah manusia yang sangat ramai di mana semuanya berasa kenyang (semasa perang dan masa-masa lain).
- Mengeluarkan air dari mata air Tabuk dan Al-Hudaibiah yang dapat diminum kira-kira 1500 orang tentera Islam.
.
.

4.  Bubur yang Berkat

.
At Thabari meriwayatkan dalam Al Ausath dengan sanad yang Hasan, dari Abu Hurairah r.a ia berkata, “Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam memanggilku seraya bersabda, “Pergilah ke rumah dan katakan kepada seisi rumah, “kemarikan makanan yang ada padamu”.  Lalu mereka memberiku talam yang berisi bubur bercampur kurma, lalu ku bawakan kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam. Sesudah itu baginda bersabda lagi, panggillah semua orang yang ada di masjid.” Aku berkata dalam hati, “celakalah aku kerana ku lihat makanan ini terlalu  sedikit. Benar-benar celakalah aku kerana bermaksiat dengan memanggil mereka, lalu mereka semua akan berkumpul.”
Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam meletakkan jari-jemarinya di atas makanan itu , meludahi setiap bahagiannya seraya bersabda, “Makanlah dengan nama Allah! ” Maka mereka pun makan sampai kenyang dan aku juga ikut makan hingga kenyang. Sesudah itu aku mengangkatnya. Ternyata keadaannya seperti keadaan asal. Hanya sahaja di sana ada bekas jari-jari Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam.
.
.

5.  Keberkatan Dalam Susu Kambing

.
Abu Ya’la, At Thabrani, Hakim meriwayatkan dari Qais bin Abi Nu’man r.a berkata, “Ketika Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam dan Abu Bakar pergi secara diam-diam, mereka melewati seorang budak yang sedang mengembala kambing. Rasul dan Abu Bakar meminta agar diberi susu perahan.”
“Aku tidak mempunyai seekor kambing pun yang dapat diperah. Bahkan ada seekor anak kambing yang sudah tidak mendapatkan air susu lagi sejak awal pada musim kemarau ini, ” kata budak itu. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, “Panggillah dombamu itu.” Lalu memegang kantung kelenjar susunya dan berdoa. Abu Bakar datang sambil membawa bejana. Rasul memerah susu, lalu diberikan kepada Abu Bakar, memerah lagi lalu diberikan kepada pengembala, lalu diperah lagi untuk meminumnya. Sang pengembala bertanya kehairanan, “Siapakah engkau ini? Demi Allah, aku belum pernah melihat orang sepertimu.”
“Aku adalah Muhammad, Rasulullah,” jawab baginda Sallallahu Alaihi Wasallam.
“Engkaukah yang dianggap Quraisy telah menimpakan mala petaka?”
“Memang itu lah yang mereka katakan”
“Aku bersaksi bahawa engkau adalah seorang nabi. Apa yang engkau bawa adalah benar. Tidak ada yang dapat berbuat seperti yang engkau perbuat kecuali adalah seorang nabi.”
.
.

6.  Hubungan Dengan Makhluk Lain

.
a. Pokok sujud dan bersaksi di atas kerasulan Muhammad SAW
Ianya diriwayatkan oleh Ad Darimy, Abu Ya’la, At Thabrani, Al Bazzar, Ibnu Hibban Al Baihaqi dan Abu Nu’aim …….
.
b. Pokok memberi salam kepada Rasulullah SAW 
Ianya diriwayatkan oleh Ahmad, At Thabrani, Al Baihaqi …..
.
c. Binatang, tumbuhan, alam dan benda mati
- Seekor serigala berbicara kepada Muhammad.
- Berbicara dengan unta yang lari dari pemiliknya yang menyebabkan masyarakatnya meninggalkan solat Isyak.
- Berbicara dengan unta pembawa hadiah raja Habib bin Malik untuk membuktikan bahawa hadiah tersebut bukan untuk Abu Jahal melainkan untuk Muhammad.
- Mengusap kantung susu seekor kambing untuk mengeluarkan susunya yang telah habis.
- Dua Sahabat Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam dibimbing oleh cahaya di waktu malam yang gelap gelita.
- Mimbar menangis setelah mendengar bacaan ayat-ayat Allah.
- Pohon kurma dapat berbuah dengan seketika.
- Batang pohon kurma meratap kepada Muhammad.
- Berhala-berhala runtuh dengan hanya ditunjuk oleh Muhammad.
- Berbicara dengan gunung untuk mengeluarkan air bagi Uqa’il bin Abi Thalib yang kehausan.
- Berbicara dengan batu gilingan tepung Fatimah yang takut dijadikan batu-batu neraka.
- Mengubah emas hadiah raja Habib bin Malik menjadi pasir di gunung Abi Qubaisy.
- Memerintahkan gilingan tepung untuk berputar dengan sendirinya.
- Tubuh Muhammad memancarkan petir ketika hendak di bunuh oleh Syaibah bin ‘Utsman pada Perang Hunain.
.
.

7.  Ghaib dan Menidurkan Musuh

.
- Menghilang / ghaib ketika akan dibunuh oleh utusan Amr bin at-Thufail dan Ibad bin Qays utusan dari Bani Amr pada tahun 9 Hijriah atau Tahun Utusan
- Menghilang ketika akan dilempari batu oleh Ummu Jamil, ketika dia duduk di sekitar Ka’bah dengan Abu Bakar.
- Menghilang ketika akan dibunuh oleh Abu Jahal dimana ketika itu dia sedang solat.
- Menidurkan 10 pemuda Makkah yang merancang untuk membunuhnya dengan taburan pasir.
- Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam keluar di hadapan 100 orang Quraisy tanpa dilihat oleh mereka.
.
.

8.  Hal Ghaib dan Ramalan 

.
- Mengetahui siksa kubur dua orang dalam makam yang dilaluinya kerana dua orang tersebut selalu solat dalam keadaan kotor kerana kencingnya selalu mengenai pakaian solat.
- Mengetahui ada seorang Yahudi yang sedang disiksa dalam kuburnya.
- Meramalkan seorang isterinya ada yang akan menunggangi unta merah, dan di sekitarnya ada banyak anjing yang menggonggong dan orang tewas. Hal itu terbukti pada Aisyah pada ketika Perang Jamal di wilayah Hawwab yang mengalami kejadian yang diramalkan Muhammad.
- Meramalkan isterinya yang paling rajin bersedekah akan meninggal tidak lama setelahnya dan terbukti dengan meninggalnya Zainab yang dikenal rajin bersedekah tidak lama setelah kematian Muhammad.
- Meramalkan Abdullah bin Abbas akan menjadi “bapa para khalifah” yang terbukti pada keturunan Abdullah bin Abbas yang menjadi raja-raja kekhalifahan Abbasiyah selama 500 tahun.
- Meramalkan pembunuhan As-Aswad Al-‘Ansi yang mendakwa dirinya nabi.
- Meramalkan kekuatan syiar Islam selepas kewafatan Baginda
- Meramalkan pembunuhan ‘Ammar bin Yasir yang membawa perdamaian dua golongan besar kaum muslimin oleh Al-Hasan
- Menerangkan bagaimana seorang lelaki yang berjihad akan menjadi penduduk neraka. Benarlah ramalan baginda kerana lelaki berkenaan kemudiannya telah membunuh diri.
- Meramalkan umatnya akan terpecah belah menjadi 73 golongan.
.
.

9.  Dan Banyak Lagi

.
Amat banyak mukjizat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Berikut ini adalah rangkuman ringkas dari sebahagian lagi mukjizat Baginda:
- Melepaskan kuda Saraqah bin Malik yang terbenam.
- Melemparkan tanah ke arah musuh dan buta mata musuh.
- Seekor unta datang mengadu masalah dengan Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam dengan penuh merendah diri disaksikan oleh para sahabat Baginda.
- Dua pohon kayu yang bercantum dan berpisah atas perintah Baginda.
- Arbad bin Qais dan ‘Amir bin Ath-Tufail bin Malik, dua orang perkasa yang ditugaskan membunuh baginda Sallallahu Alaihi Wasallam sebaliknya mati rentung dipanah petir.
- Ketinggiannya sedang apabila berjalan bersendirian tetapi lebih tinggi apabila berjalan dengan para sahabatnya.
- Pernah cuba diracun dan disihir tetapi dapat dipatahkan.
- Menyapu kambing sehingga banyak susu dapat dikeluarkan.
- Memerintahkan pengisar di rumah Sayyidatina Fatimah r.a. berjalan dengan sendiri.
- Mengubati penyakit mata dan lain-lain penyakit para sahabat dengan meludah, menggosok, mendoakan dll.
- Makanan bertasbih di hadapan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam.
- Al-Barsya yang menolak pinangan Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam ke atas Ummu Syubaib dengan alasan anaknya berpenyakit sopak benar-benar dijangkiti sopak.
.
Dan berbagai lagi mukjizat yang dikurniakan oleh Allah SWT ke atas Rasul terakhir, Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam.
.
.

والله أعلم بالصواب

Wallahu Alam Bish Shawab
 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)
..
.
وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَمْ وَرَحْمَةُ اللهُ وَبَرَكَاتُه

0 Komen:

 
This Template Was Made & Design With Love By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.